Phil Foden Dikabarkan Akan Mengganti Silva

Posted on

“Saya ingin menjadi pesepakbola terbaik di dunia,” kata Phil Foden sebulan lalu, pucat, kurus, memakai poni mesin yang tidak menyenangkan, dengan ketenangan khas anak-anak saat berspekulasi. Imajinasi berfantasi tentang argumen yang solid. Tidak ada pemain di bawah usia 21 tahun di Premier yang secara langsung berpartisipasi dalam lebih banyak gol daripada dia musim ini. Tidak seperti kebanyakan gelandang bagus yang pengaruhnya pada permainan sulit diukur, dampaknya dapat diukur. Tanda-tandanya sudah luar biasa sebelum Manchester City bertemu Dortmund di perempat final Liga Champions. Penyeberangan tersebut akan tercatat dalam sejarah sebagai persinggahan yang menahbiskan pemain Inggris terbaik di generasinya.

Foden mencetak 2-1 di menit terakhir di leg pertama, dan 1-2 yang menutup leg kedua, Rabu ini di Westfalenstadion. Di antaranya, di usianya yang baru menginjak 20 tahun, ia memberikan tampilan karakter, orientasi pada kontrol, overflow, kepekaan untuk bermanuver di atas ubin dengan kaki kirinya, kecepatan untuk menemukan rekan satu timnya dan tembakan yang keras. Segala sesuatu yang menjadi ciri pemain favoritnya, David Silva, mitra yang mensponsorinya selama dua musim adaptasi di tim utama.

“Anda memiliki perasaan bahwa dia adalah orang yang tidak akan pernah bersembunyi,” kata Guardiola, ketika ditanya tentang Foden setelah pertandingan. Selalu ciptakan sesuatu. Ini dinamis dalam serangan dan pertahanan, memiliki kualitas di ruang sempit. Dia bermain bagus dengan satu sentuhan dan sekarang dia belajar untuk lebih banyak menyentuh bola karena dia membuat keputusan yang bagus. Dia mencetak dua gol yang membantu kami mencapai semifinal ”.

Guardiola membuat taruhan yang berisiko secara politik. Pertama, karena alih-alih bermain dengan tip lahir, dia menempatkan Bernardo Silva dengan false nine; kedua karena dia lebih suka menempatkan skuad yunior Foden di paling kiri sebelum Raheem Sterling, penyerang paling tidak seimbang dalam skuad yang memenangkan Premier terakhir untuk City, pada 2019; dan ketiga karena dia meninggalkan Cancelo di bangku cadangan, dengan penandatanganan € 60 juta, untuk menempatkan Zinchenko di sisi kiri. “Kami memilih pemain yang paling tepat dalam mengoper agar tidak kehilangan umpan sederhana,” jelas Guardiola, “menguasai bola sangat penting untuk menghindari serangan balik Dortmund dan menjaga keseimbangan kami di pertahanan.”

“Kami punya rencana untuk menekan mereka, tapi itu tidak berhasil,” kata sang pelatih, merujuk pada perlunya mengatasi Dortmund dari 1-0. “Kami memutuskan untuk mengubah dan menempatkan dua pemain sayap di bagian dalam dan dengan demikian kami menghasilkan banyak koneksi di antara empat pemain di lini tengah dengan Foden, Mahrez, Rodri, Bernardo, De Bruyne… semuanya di kaki kanan. Begitulah cara kami membalikkan permainan sampai kami menghasilkan peluang yang cukup untuk menang ”.

Semua hal baik yang dilakukan City di Dortmund berasal dari kekuatan asosiasi mereka yang unik. Untuk ini dia membutuhkan pemain yang tahu bagaimana menafsirkan semua momen permainan dan permainan di semua area lapangan. Paling elastis. Paling pintar. Foden tidak hanya unggul dalam hal gol, tetapi berhasil melakukan semua manuvernya, di dalam dan luar, hampir selalu bergaul dengan Bernardo Silva, kidal lain yang membaca sepak bola dalam bahasa yang sama. Di antara keduanya mereka mengarang permainan penalti yang menghasilkan 1-1, dan bersatu lagi dalam aksi yang menghasilkan 1-2.

Foden telah berhasil melengkapi De Bruyne, Bernardo Silva dan Gündogan, lebih dari kemampuannya, dengan cara dia mendorong setiap permainan. Sebuah seni yang jarang dikuasai oleh pesepakbola Inggris yang terburu-buru. Sesuatu yang mungkin tidak dimasukkan oleh anak lelaki yang mempelajari dasar-dasar reli di jalanan Stockport ketika dia bergabung dengan City quarry 15 tahun yang lalu. “Saya adalah seorang ball boy pada hari Agüero memberi kami liga,” kenangnya, bangga dengan identitas warga negaranya. Musim ini dia memiliki 13 gol dan sembilan assist dalam 41 pertandingan di semua kompetisi. Kemajuannya telah meroket setelah bertahun-tahun diawasi. Sesuatu yang mirip dengan apa yang dialami Pedro dan Busquets lebih dari satu dekade lalu sekarang terjadi dengan Foden. Pelatihan profesionalnya tidak terpikirkan tanpa Guardiola.

“Phil bisa bermain sebagai pemain sayap dan sebagai orang dalam,” kata pelatih itu, menunjuk pada kualitas yang tidak dimiliki Sterling, yang instingnya selalu mengarahkannya ke arah gawang. “Dia hanya butuh waktu untuk belajar bermain di dalam. Karena ketika Anda bermain dekat dengan garis Anda perlu melakukannya dengan cepat, dan ketika Anda pindah ke tengah, Anda membutuhkan yang lain. Ketika dia mencapai keseimbangan itu dalam pengambilan keputusan, dia akan menjadi pemain sepak bola yang sepuluh kali lebih luar biasa. Ini masalah waktu “.

Bergandengan tangan dengan Foden, yang terakhir bergabung dengan kru pesepakbola serba bisa, pelatih berhasil membawa City ke semifinal setelah lima kali percobaan. Kualifikasi adalah tonggak sejarah sebuah klub yang perjalanan terpanjangnya di Liga Champions dimulai pada tahun 2016, saat dipimpin oleh Pellegrini dan dieliminasi di semifinal oleh Madrid setelah Fernando mencetak gol ke gawang di Bernabéu.